Pergeseran Dari Latar Belakang iOS ke Pengembangan Aplikasi Android

Masuknya ponsel pintar dalam kehidupan kita telah membuat kita bersandar sepenuhnya pada teknologi. Ponsel kini telah menjadi kebutuhan terutama karena aplikasi baru dan menarik serta game adiktif yang diluncurkan setiap hari di app store. Pengembangan aplikasi seluler semacam itu terjadi di berbagai platform seperti Android, Windows, dan iOS dan di sana menghadirkan beberapa fitur yang selalu membuat kita terpaku pada layar ponsel kita.

Berbagai perusahaan pengembang happymod aplikasi seluler menjadi semakin penting dengan peningkatan drastis jumlah aplikasi dan game yang diluncurkan di app store. Ada peningkatan permintaan ide-ide baru untuk aplikasi oleh berbagai bisnis. Kegemarannya sedemikian rupa sehingga bahkan pengembang iOS mengalihkan diri mereka untuk mengembangkan aplikasi di platform Android. Namun, masalah utama yang mereka hadapi adalah eksekusi aplikasi yang tepat dalam pengembangan aplikasi Android. Jadi, inilah kami dengan beberapa informasi untuk iOS yang menjadi pengembang aplikasi Android. Semoga bermanfaat.

Pengembangan aplikasi Android dan iOS sangat mirip

Para pengembang yang beralih dari pengembangan aplikasi iOS ke pengembangan aplikasi Android memiliki kesalahpahaman bahwa mereka harus melalui proses belajar bahasa yang sama sekali baru. Tapi, itu tidak benar, karena Anda sudah memiliki keterampilan yang berkembang itu di dalam diri Anda. Juga, sebagai pengembang iOS, Anda harus cukup mengetahui Objective-C atau Swift.

Sedangkan pemrograman dengan Android, kami menggunakan konsep Pemrograman Berorientasi Objek dan Java sebagai basis yang mirip dengan Objective-C dan Swift. Konsep Delegasi, metode override dan subclass juga digunakan di iOS dan oleh karena itu pengembangan aplikasi Android menjadi mudah bagi pengembang iOS. Hampir semua konsep dan logika yang digunakan di kedua platform tersebut sama, hanya saja dalam pengembangan aplikasi Android menggunakan bahasa Java. Oleh karena itu, pengembang harus menguasai kata kunci Java dengan baik karena ia akan menggunakan kata kunci seperti menimpa, mengimplementasikan, memperluas, dll., dan bukan yang digunakan di iOS.

Android Studio dan kode X- Perbedaan Penggunaan

Sering kali cukup menjengkelkan menggunakan Xcode IDE tetapi sekarang ada beberapa peningkatan besar yang dilakukan selama beberapa tahun terakhir. Dalam pengembangan aplikasi Android melalui Android studio, beberapa fitur Xcode juga dapat diimplementasikan.

Praktik pengkodean standar untuk mengganti metode, subkelas, pernyataan impor, dll., yang digunakan dalam pengembangan iOS dikurangi sebagian besar oleh Android Studio dengan memanfaatkan kata kunci Java. Meskipun Xcode dan Android Studio bekerja sangat mirip, masih ada beberapa perbedaan dalam kode UI yang ditulis di kedua IDE. Di mana di satu sisi Android menggunakan file xml terpisah, di sisi lain Xcode menggunakan storyboard dan nibs.

Perbedaan ukuran layar

Berurusan dengan ukuran layar telah menjadi masalah bagi pengembang iOS. Ini karena sebelumnya mereka hanya berurusan dengan satu ukuran layar, sedangkan dalam pengembangan aplikasi Android, pengembang berurusan dengan beberapa ukuran layar. Penambahan beberapa ukuran layar di iPhone kemudian membuat pengembang iOS mengalami masalah. Namun, platform Android selalu bereksperimen dengan ukuran layar dan memberikan tambahan baru dengan membuat peningkatan pada alat. Sekarang, di Android seseorang tidak hanya dapat menangani beberapa ukuran layar tetapi juga dengan beberapa kepadatan layar.

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.